Takut Nyasar

[Mode Jujur On] Sungguh sebenarnya diriku ini amat takut sekali dengan yang namanya kesasar🙂 . Peristiwa yang lalupun sebenarnya didukung juga oleh sifatku yang satu ini. Takut kesasar.

Bila sudah lama tak pulang ke Solo, biasanya aku bertanya ke adekku, ada trayek baru tidak? ada jalan yang diubah jadi searah atau gak? Pengalaman yang sering dialami oleh orang-orang yang pergi ke Solo adalah salah jalan (melawan arus), karena tak tahu bahwa jalan yang dia lalui adalah jalur searah. Pak polisi bukannya ngasih tahu, malah jaga di 100 m di depan dan terjadilah suatu hal yang dinamakan dengan Tilang.

Pulang ke rumah pakde dan budhe yang ada di Sunter pun, yang kutahu hanya naik bus jurusan Tanjung Priok dari Terminal Baranangsiang, lalu turun di depan Honda, lalu naik 37, turun di Jembatan, lalu jalan kaki ke kompleks Depkes, selesai. Kalo naik kereta? Wah, belum pernah tuh ….. Disamping itu setahuku belum ada KRL yang bisa lewat di Sunter🙂 .

Namun, beda cerita kalau aku bawa motor sendiri. Nyasar-nyasar pun kadang gak jadi masalah. Yang jadi masalah adalah, motorku gak kompatibel kalo dibawa jalan-jalan ke Jakarta. Maklum, motor gawul yang sudah dimodif dan gak terlalu jelas.

Untuk itu mohon maaf kiranya kepada Bapak Presiden Bundaran HI jikalau saya tidak bisa menghadiri acara peringatan hari Jadi bapak yang ke-32 (bener gak?); kecuali jika ada bisa menjamin saya pulang dan pergi dengan selamat tanpa nyasar sedikitpun. Karena dua alasan, saya adalah salah satu aset berharga negeri ini dan saya takut nyasar😀 .

==================

apdet 15 Februari 2007 Jam 9.39 am

Pagi ini ke poliklinik, ternyata besok aku harus masuk ke ruang operasi untuk operasi kecil pada kakiku. Mohon maaf, aku gak bisa dateng😦

12 thoughts on “Takut Nyasar

  1. paleng gampang,

    sampeyang numpak sepur krl ekonomi – ijik mahasiswa mlarat to🙂 trayek paleng malem dari mbogor ke jakarta meduk di stasiun kota.

    dari stasiun kota langsung numpak baswe yang ada didepannya turun di halte bunderan hotel endonesa.

    masalah pulang jangan kawater, karena kita bakal bagadang hingga subuh, karena lahir saya itu jam 2:00 pagi buta tanggal 17 februari.

    setelah subuh, bisa mamper di kos saya … ato mbalek nang mbogor maning

    gampang to🙂

  2. om Fi…..

    ninggalin jejak aya pake kapur, dijamin ga bakalan nyasar….hehe
    ato matahin ranting2…..(emang pramuka?)

    om Fi skalian aku link blog nya yak…..
    bakalan sering mampir neh soalnya…
    tx alot

  3. wah mas dari solo juga ya. saya perantauan di solo asli jatim.
    mas saya juga punya pengalaman nyasar yang insya allah bakal saya posting di blog ane. ringkasan ceritanya masak mau pilang ke solo daro boyolali eh malah menuju kesemarang, pas udah masuk ke wilayah solo tau taunya aku masuk ke arah purwodadi. hehehe ngasal banget ya. kalo saja ada frasilitas undo di perjalanan…. asik tuh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s