Cerita Mudik Lebaran 2007

Rencana awal sih gak pulang dan lebaran di Jakarta or Bogor aja. Pengen konsen ngerjain skripsi. Eh, gak taunya …. pulang … kangen ama ayah, lama gak sua. Terakhir ketemu ayah bulan Januari kemarin, kalo ketemu ibu sih terakhir bulan Juni/Juli kemarin, pas beliau nganterin aziz untuk registrasi di IPB.

Awalnya temen2 di kost-an mau bikin acara mudik bareng naik motor tanggal 6 kemaren. Udah bikin pamflet buat ditempel di kampus …. eh, gak taunya batal. Soalnya ada yang dah pulang duluan n ada yang tanggal 9-nya masih harus sidang (si ario).

Hmm, tiba-tiba aja pengen pulang dan ngerasain naik motor. Ya udah, akhirnya hari Selasa semua sampel penelitian diangkut ke kost-an n berusaha cuek dengan segala yang bakal terjadi di Darmaga, misal dosen yang minta ini itu, temen se-lab yang flesdisknya kubawa, temen di Bateng yg ditinggal mudik gak bilang2 dst. Semoga mereka semua bersabar🙂 .

Hari Rabu pagi, jam setengah 4 bangun, mandi lalu sahur dan solat shubuh. Selanjutnya siap-siap. Sebagian barang sudah dipack tadi malam. Tinggal pake kostum, jaket dobel dan celana juga dobel. Pake sarung tangan (pinjeman dan ilang pula di jalan) serta masker dan sepatu (tak lupa kaos kaki tentunya). Habis pamit ama temen sekost (yang masih tersisa) dan ibu kost, kita (aku dan ario) berangkat sekitar jam 5, dengan ario sebagai pengemudi pertama. Rutenya : Darmaga – Bubulak – Talang – Cibinong – Cileungsi – Bekasi.

Sampe Bekasi, mampir pipis dan istirahat serta ngisi bensin di POM. Abis itu gantian aku yang di depan. Gak tau rutenya kayak apa, pokoknya lurus aja, ngikutin tanda-tanda yang ada. Sampe Karawang, gantian ario yang di depan. Sekitar jam setengah 10 kita mampir di posko Fleksi dan numpang ngenet gratis di sana. Gratis sih gratis, tapi nanggung, soalnya kompinya lemot (meski layarnya flat) dan koneksinya juga lemot). Abis itu jalan lagi dan kita istirahat lagi di Cirebon (di mesjid, sekitar jam setengah 1). Oh iya, sepanjang jalan …. banyak banget yang jualan makanan ama minuman, banyak posko2, serta mesjid2 itu (yang berada di pinggir jalan) berubah fungsi jadi tempat istirahat.

Hmm …. jadi ngiler ngeliat air dingin, pocari dan minuman dingin lainnya. Hihihihii ….. akhirnya sekitar maghrib kami tiba di daerah Batang, berbuka puasa dengan softdrink di Posko-nya indomie (gak gratis😦 ), lalu jalan ke rumah temennya ario dan dapet suguhan sate kambing dan gule dari tuan rumah (padahal temennya ario belum pulang, kita cuman ketemu ortunya aja). Ngobrol sana-sini, lalu kami lanjutkan perjalanan, sekitar pukul 9-an kita sampe di rumahnya ario di pinggiran Semarang.

Begitulah ….. besoknya perjalanan aku lanjutkan naik bus dan tiba di rumah dengan selamat (tapi capek2)😛 . Berikut mungkin adalah beberapa hal yang gak penting:

1. Buat motoris: Usahakan pakai sarung tangan yang tebel dan pake masker. Pengalaman kemaren jari2 jadi kaku dan leher terasa kering😛

2. Jalur yang terpanjang dan gak ada habisnya (mungkin cuman perasaan) adalah Indramayu dan Tegal. Serasa gak ada habisnya. Mungkin ada sekitar 100 km dari ujung ke ujung.

3 thoughts on “Cerita Mudik Lebaran 2007

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s